Belajar Anak – Penjumlahan Basket

Belajar penjumlahan pada bola basket. Penjumlahan sederhana dengan gambar keranjang dan bola basket ini cocok untuk latihan matematika dasar anak SD kelas 1

lembar belajar anak kelas 1 SD : penjumlahan sederhana gambar bola basket


Usia :
SD kelas 1


Bahan-bahan :


Cara Membuat :

  1. Download dan print lembar kerja disini
  2. Kerjakan sesuai petunjuk pada lembar kerja


    Lapangan bola basket berbentuk persegi panjang dengan dua standar ukuran, yakni panjang 28,5 meter dan lebar 15 meter untuk standar National Basketball Association dan panjang 26 meter dan lebar 14 meter untuk standar Federasi Bola Basket Internasional. Tiga buah lingkaran yang terdapat di dalam lapangan basket memiliki panjang jari-jari yaitu 1,80 meter.
    Jumlah pemain dalam permainan bola basket adalah 5 orang dalam satu regu dengan cadangan 5 orang. Sedangkan jumlah wasit dalam permainan bola basket adalah 2 orang. Wasit 1 disebut Referee sedangkan wasit 2 disebut Umpire.
    Waktu permainan 4 x 10 menit jika berpedoman dengan aturan Federasi Bola Basket Internasional. Versi National Basketball Association waktu bermain adalah 4 x 12 menit. Di antara babak 1, 2, 3, dan babak 4 terdapat waktu istirahat selama 10 menit. Bila terjadi skor yang sama pada akhir pertandingan harus diadakan perpanjangan waktu sampai terjadi selisih skor. Di antara dua babak tambahan terdapat waktu istirahat selama 2 menit. Waktu untuk lemparan ke dalam yaitu 5 detik.
    Keliling bola yang digunakan dalam permainan bola basket adalah 75 cm – 78 cm. Sedangkan berat bola adalah 600 – 650 gram. Jika bola dijatuhkan dari ketinggian 1,80 meter pada lantai papan, maka bola harus kembali pada ketinggian antara 1,20 – 1,40 meter.
    Panjang papan pantul bagian luar adalah 1,80 meter sedangkan lebar papan pantul bagian luar adalah 1,20 meter. Dan panjang papan pantul bagian dalam adalah 0,59 meter sedangkan lebar papan pantul bagian dalam adalah 0,45 meter.
    Jarak lantai sampai ke papan pantul bagian bawah adalah 2,75 meter. Sementara jarak papan pantul bagian bawah sampai ke ring basket adalah 0,30 meter. Ring basket memiliki panjang yaitu 0,40 meter. Sedangkan jarak tiang penyangga sampai ke garis akhir adalah 1 meter.
    Panjang garis tengah lingkaran pada lapangan basket adalah 1,80 meter dengan ukuran lebar garis yaitu 0,05 meter. Panjang garis akhir lingkaran daerah serang yaitu 6 meter. Sedangkan panjang garis tembakan hukuman yaitu 3,60 meter.

    Belajar Anak – Menyusun Kalimat

    Melatih membaca sekaligus menulis dengan cara menyusun kata-kata menjadi kalimat. Setelah selesai menyusun kata-kata, gambar lucu ini juga dapat diwarnai. Dalam satu lembar kerja, ada tiga aktivitas menghibur dan edukatif untuk anak.

    belajar membaca & menulis anak TK/SD, menyusun kata menjadi kalimat & mewarnai gambar dinosaurus


    Usia :

    • TK, SD kelas 1


    Untuk orang tua :

    Mungkin ada lebih dari satu cara menyusun kalimat, tidak ada yang 100% benar, berikan pengertian pada anak

    Bahan-bahan :


    Cara membuat :

    1. Download dan print lembar kerja disini
    2. Kerjakan sesuai petunjuk pada lembar kerja


      Teori Penyebab Punahnya Dinosaurus

      Kepunahan dahsyat dinosaurus di akhir zaman kapur merupakan sebuah misteri sepanjang masa dalam sejarah biologi. Ilmuwan telah mengemukakan satu demi satu teori untuk mencoba menjelaskan penyebabnya, namun hingga sekarang tidak ada satu pun kesimpulan terakhir yang dapat diterima semua orang. Teori yang agak lazim adalah bencana yang disebabkan oleh benturan planet kecil yang menabrak bumi yang mengakibatkan punahnya dinosaurus, namun teori tersebut tidak sempurna. Sebab dinosaurus merupakan binatang yang paling sukses di atas bumi waktu itu, keanekaragaman sifatnya yang besar semakin memanifestasikan perbedaan ukuran, dan bentuk yang berbeda-beda, gaya hidup juga beraneka ragam. Jika bencana yang disebabkan benturan planet kecil mengakibatkan punahnya dinosaurus, lalu mengapa binatang seperti burung, buaya dan kadal yang memiliki tali persaudaraan erat dengan dinosaurus tersebut dapat terhindar dari bencana dan hidup hingga sekarang? Ini mau tidak mau mendorong orang-orang membuat teori baru lainnya untuk menganalisa sebab-musabab punahnya dinosaurus.

      Perubahan Iklim yang Mendadak
      Berdasarkan data dari pemboran geologi laut yang dalam, sejumlah ilmuwan menganggap telah terjadi perubahan yang tidak biasa terhadap iklim di bumi pada 65 juta tahun silam, suhu udara meninggi secara mendadak. Perubahan ini membuat dinosaurus dan binatang darah dingin lain yang agak lemah kemampuan menguraikan panas tidak dapat dengan baik menyesuaikan lingkungan, terutama mengakibatkan kerusakan parah sistem reproduksinya. Akibatnya, dinosaurus tidak dapat mengembangbiakkan keturunan sehingga punah.
      Ada satu teori lagi, meskipun berpendapat sama, bahwa perubahan mendadak iklim menyebabkan kepunahan dinosaurus, namun proses dugaannya tidak sama. Mereka menganggap, kurang lebih 70 juta tahun silam, antara lautan kutub utara dengan samudera lainnya sama sekali terpisahkan menyeluruh oleh daratan, dan dalam hari-hari terakhir air laut yang asin itu berangsur-angsur menjadi air tawar oleh karena efek dari berbagai macam faktor. Setelah tiba 65 juta tahun silam hingga sekarang, “tanggul” yang memisahkan lautan kutub utara dengan samudera lainnya tiba-tiba saja bobol. Sejumlah besar air di lautan kutub utara yang berubah menjadi ringan karena penawaran mengalir ke samudera lainnya. Oleh karena suhu air di lautan kutub utara sangat dingin, maka air dingin “luapan luar” tersebut membentuk selapisan arus dingin, sehingga suhu air laut di samudera dengan cepat turun kurang lebih 20 derajat. Turunnya suhu di samudera memberi dampak serius pada iklim di daratan, sehingga udara di atas langit daratan menjadi dingin. Pada saat yang sama, kandungan uap air di udara juga dengan cepat berkurang, mengakibatkan kekeringan menyeluruh di atas daratan sehingga punahlah dinosaurus itu.
      Suatu perubahan iklim mendadak yang mengakibatkan kepunahan dinosaurus adalah secara serius mempengaruhi telur dinosaurus. Sejumlah ilmuwan menemukan, di akhir zaman kapur sebelum dinosaurus punah, kulit telur dinosaurus cenderung berubah menjadi tipis, ini menunjukkan sebagai efek akibat adanya perubahan iklim yang mendadak. Ahli paleontologi Taiwan juga menemukan, di antara telur dinosaurus yang dihasilkan di sejumlah lokasi fosil, lubang udara pada sejumlah kulit telur dinosaurus yang hampir mendekati masa punah itu lebih sedikit dibanding kulit telur dinosaurus pada masa lainnya, ini sangat mungkin berhubungan dengan iklim yang berubah menjadi dingin dan kering.
      Perubahan Komposisi Udara
      Analisa ilmiah sekarang membuat kita memahami, bahwa di masa yang telah lama lampau di mana bumi baru saja terbentuk, di udara sama sekali tidak ada oksigen, kandungan dioksida malah sangat tinggi. Seiring munculnya autotrof, fotosintesis mulai mengauskan dioksida dan proses pembuatan oksigen, dengan demikian mengubah lingkungan udara di bumi. Di saat yang sama, di satu sisi dioksida melalui penetapan organisme melalui sedimen lapisan batu bara dan minyak bumi, dan di sisi lainnya juga melalui ada tidaknya peluang bersedimen dengan menggunakan berbagai macam formula karbonat. Dan sedimen tersebut berlangsung terus-menerus.
      Bukti menunjukkan, kekentalan dioksida masa Mesozoikum kehidupan dinosaurus sangat tinggi, sedangkan kekentalan dioksida Neozoikum selanjutnya malah agak rendah. Perubahan komposisi udara tersebut, apakah ada hubungannya dengan punahnya dinosaurus?
      Sebagaimana diketahui setiap jenis organisme baru dapat hidup secara normal dalam lingkungan yang sesuai, perubahan lingkungan acap kali dapat mengakibatkan kesuburan dan kemunduran sebuah spesies. Saat lingkungan bermanfaat terhadap spesies tersebut, ia akan berkembang biak dengan subur; lingkungan sebaliknya, dapat merosot atau bahkan menjadi punah. Faktor lingkungan termasuk suhu, air dan faktor lainnya, bahkan termasuk komposisi udara. Namun, apakah perubahan pada komposisi udara dapat mempengaruhi kehidupan organisme? Jawabannya pasti. Misalnya, manusia berada di bawah lingkungan yang dioksidanya tinggi berisiko terhadap keselamatan jiwanya, bahkan ada sejumlah binatang yang lebih sensitif terhadap perubahan kekentalan dioksida dibanding manusia.
      Masa Neozoikum kehidupan dinosaurus, kandungan dioksida di udara lebih tinggi, menunjukkan bahwa dinosaurus sangat cocok pada lingkungan udara yang kekentalan dioksidanya tinggi. Mungkin, hanya dalam lingkungan udara seperti itu, mereka baru dapat hidup dengan baik. Waktu itu, meskipun binatang menyusui telah muncul, namun mereka akhirnya tidak mengalami perkembangan besar, mungkin ini justru karena komposisi udara dan lingkungan lainnya sangat tidak menguntungkan terhadap mereka, karenanya mereka terus berada pada posisi yang lemah di masa Neozoikum, dan berkembang lamban.
      Seiring dengan pergeseran waktu, setelah tiba di akhir zaman kapur, lingkungan udara mengalami perubahan besar, kandungan dioksida menurun, sedangkan kandungan oksigen bertambah, lingkungan yang tidak menguntungkan terhadap dinosaurus ini mungkin tercermin pada dua hal. Pertama, terjadi ketidaknyamanan pada tubuh dinosaurus, di bawah lingkungan yang baru, sangat mudah menjadi sakit, bahkan penyakit akan seperti wabah menyebar. Kedua, lingkungan udara yang baru lebih sesuai untuk kehidupan binatang menyusui, binatang menyusui menjadi lebih maju, penyaing adaptasi yang lebih kuat. Di bawah efek kedua faktor tersebut, dinosaurus akhirnya musnah. Sedangkan binatang melata lainnya merupakan minoritas spesies yang dapat menyesuaikan diri.
      Teori perubahan komposisi udara yang menyebabkan punahnya dinosaurus tersebut memiliki dua titik awal. Pertama, komposisi udara masa Mesozoikum tidak sama dengan sekarang. Ilmu pengetahuan sekarang telah dapat membuktikan hal ini. Dan kedua, setiap jenis makhluk hidup memerlukan lingkungan udara yang sesuai, barulah dia dapat hidup. Ilmu pengetahuan sekarang juga tidak sulit untuk mengadakan pembuktian terhadap hal demikian.
      Atmosfer pada zaman purbakala hampir tidak ada oksigen, sedangkan kandungan dioksida sangat tinggi. Belakangan, karena munculnya makhluk hidup, di bawah efek fotosintesis kandungan dioksida di atmosfer perlahan-lahan berkurang, dan kandungan oksigen perlahan-lahan bertambah, proses ini mungkin dapat menjelaskan sejumlah besar gejala dalam sejarah perkembangan makhluk hidup. Sebab binatang tidak dapat secara langsung menggunakan makhluk anorganik melakukan fotosintesis, sumbernya lebih terbelakang daripada sumber tumbuhan, harus mendapatkan kandungan oksigen di udara yang mencapai derajat setara.
      Lemahnya Kekebalan terhadap Penyakit
      Sejumlah ilmuwan menganggap, teori kepunahan dinosaurus dewasa ini kebanyakan ditekankan pada penyebab dari luar, teori ini merupakan masalah yang paling tidak dapat dipecahkan, karena bagaimanapun terdapat sejumlah besar spesies makhluk hidup yang sezaman dengan dinosaurus yang justru malah tidak punah. Lingkungan ekologi yang diandalkan untuk bertahan hidup, rantai makanan, di saat sebelum kepunahan sama sekali tidak ada perbedaan yang mencolok dengan dinosaurus, namun mereka bukan saja terhindar dari bencana, bahkan mengembangkan dunia makhluk hidup yang beraneka ragam hingga sekarang ini. Kondisi seperti itu membuat sejumlah ilmuwan menyangsikan, penyebab yang lebih langsung mengakibatkan punahnya dinosaurus mungkin masalahnya terletak pada dia sendiri, misalnya perawakan raksasa sejumlah besar dinosaurus dan sifatnya yang berdarah dingin kemungkinan besar berhubungan dengan kepunahannya.
      Di antara banyak faktor yang menimbulkan kemungkinan kematian jenis makhluk hidup tertentu dalam skala besar, jenis baru penyakit menular ganas merupakan suatu faktor khusus yang layak diperhatikan. Gejala kemandulan dalam proses reproduksi yang disebabkan oleh penyakit tertentu sekarang ini merupakan hal yang sering terjadi, dan kurangnya kekebalan tubuh menghadapi ancaman kesehatan itu sendiri juga merupakan hal yang diketahui umum. Ketika satwa liar mengalami penyakit yang seperti itu juga tidak akan terhindar dari ancaman bencana kepunahan pada kelompok spesiesnya. Ditimbang dari sudut ini, punahnya dinosaurus kemungkinan terjadi dengan adanya wabah penyakit menular ganas. Lagi pula, karena mikroba merupakan penyebab utama yang menyebabkan wabah penyakit menular, dan perubahan lingkungan ekologi paling mudah menimbulkan metamorfosa mereka, dengan demikian meskipun kepunahan dinosaurus diakibatkan bencana, maka mekanismenya juga kemungkinan besar melalui perubahan organisme penyebab penyakit dan mengakibatkan hilangnya fungsi kekebalan terhadap penyakit.
      Hidup-mati yang ditimbulkan interaksi antara makhluk hidup semuanya merupakan salah satu penyebab utama pada pergantian spesies dalam sejarah biologi. Terhadap ancaman organisme penyebab penyakit, kemampuan anti-infeksi pada binatang merupakan suatu yang sangat penting terhadap hidup dan matinya. Ilmu biologi modern telah membuktikan, kemampuan anti-infeksi pada binatang bertulang belakang terutama melalui dua bagian pembentukan. Pertama, pertahanan alami (dalam ilmu kekebalan disebut bukan sistem kekebalan khusus), pembentukan tirai pelindung bagian dalam dan luar, termasuk dari kulit, selaput lendir, cairan dan lain-lain, serta berbagai macam fagosit (sel penelan) dan faktor cairan tubuh yang dapat membunuh organisme penyebab penyakit dsb. Sistem pertahanan alami sudah terbentuk sejak dini sekali. Yang kedua, adalah sistem kekebalan spesifik, terutama melalui pembentukan sel aktif kekebalan antigen yang dapat dibedakan kekhususannya. Sistem kekebalan yang bersifat khusus ini adalah sistem kemampuan baru yang muncul setelah evolusi binatang hingga binatang bertulang belakang, setelah sampai pada evolusi binatang menyusui dan spesies burung, barulah mencapai taraf yang lebih sempurna.
      Meskipun saat ini masih belum bisa secara langsung memahami kondisi kemampuan sistem kekebalan dinosaurus, namun melalui cara perbandingan ilmu biologi, bisa diprediksi kondisi terkait di atas. Sistem kekebalan kadal dan binatang jenis melata lainnya sekarang yang segolongan dengan dinosaurus sangat tidak baik, di dalam tubuh mereka tidak terdapat jaringan dan kelenjar getah bening yang sempurna, bahkan kelenjar dada yang mempunyai organ kekebalan juga tidak begitu berkembang, umumnya tidak ada diferensiasi kulit dan sumsum yang jelas. Jenis burung di dalam diferensiasi susunan kelenjar dada yang tidak jelas sama dengan spesies melata, ini juga merupakan sebuah bukti keduanya memiliki hubungan tali persaudaraan yang cukup erat. Namun, organ kekebalan jenis burung lain malah sangat baik perkembangannya, fungsi kekebalannya sangat kuat melebihi spesies melata. Antibodi yang terdapat dalam cairan tubuh makhluk melata kurang beraneka ragam, tidak sanggup secara menyeluruh menghadapi kekebalan khusus berbagai macam organisme penyebab penyakit yang sangat berlainan.
      Selain itu, binatang melata yang berdarah dingin telah membatasi kecepatan transplantasi kekebalan sel dalam tingkat tertentu, karenanya mereka sangat sulit menghadapi serangan kuman yang berbeda. Sistem kekebalan binatang bertulang belakang yang hidup sekarang agak terbatas efektifitasnya pada sisi anti-infeksi, mereka pada umumnya mengandalkan sistem pertahanan alam nonspesifik untuk melawan serangan organisme penyebab penyakit, dalam segi tertentu kemampuannya bertambah kuat, dapat menghancurkan virus, dengan demikian memenuhi kekurangan pada sistem kekebalan, dan menjamin kelangsungan kelompok spesies. Namun, faktor yang kuat ini tetap saja tidak bisa dibandingkan dengan kesempurnan sistem kekebalan khusus pada binatang menyusui.
      Sebagai wakil tipikal binatang melata yang telah punah, sistem kekebalan dinosaurus dipastikan tidak begitu sempurna, jika kemampuan sistem pertahanan alami mereka tidak begitu kuat, dan bila mengalami serangan organisme penyebab penyakit yang tidak mampu dikendalikan oleh sistem pertahanannya, maka akibatnya tentu tak terbayangkan.
      Karena itu, sejumlah ilmuwan memrediksi, di akhir zaman kapur, dikarenakan oleh sebab tertentu telah mengakibatkan bumi mendadak telah mengevolusi berbagai macam organisme penyebab penyakit jenis baru yang dapat memecahkan sistem pertahanan binatang, menyebabkan wabah penyakit yang menyebar luas, dinosaurus dan sejumlah binatang yang sistem kekebalannya lemah menjadi punah karena tidak mampu bertahan. Akibatnya, di antara binatang berdarah dingin hanya sejumlah spesies yang kuat sistem pertahanan alamnya yang dapat terhindar dari bencana, sedangkan jenis burung yang berdarah hangat dan jenis menyusui dikarenakan memiliki sistem kekebalan yang tinggi dan baik semakin mudah terhindar dari malapetaka, setelah itu menggunakan kesempatan tersebut menampakkan diri di masa Neozoikum, menjadi binatang dominan yang baru di atas bumi.
      Benturan Komet
      Hipotesa yang berhubungan dengan penyebab punahnya dinosaurus ini menganggap, bahwa penyebab bencana dahsyat pada akhir zaman kapur bukanlah planet kecil melainkan bintang berekor atau komet. Sejumlah ilmuwan menganggap matahari memiliki bintang pengiring yang berputar mengitarinya, setiap 20 hingga 30 juta tahun, bintang pengiring tersebut akan berputar ke posisi yang berdekatan dengan jarak komet besar tertentu. Bintang-bintang komet raksasa ini jika mendapat gangguan gravitasi bintang pengiring tersebut maka kemungkinan besar akan menimbulkan puluhan ribu kali badai komet di dalam sistem tata surya, sejumlah badai komet di antaranya menghantam bumi. Karenanya, setiap 26 juta hingga 30 juta tahun bumi akan mengalami satu kali bencana pemusnahan, dan makhluk hidup di bumi juga akan mengalami satu kali insiden kepunahan dahsyat setiap 26 juta hingga 30 juta tahun, punahnya dinosaurus hanya sekali saja dalam kepunahan yang berkala ini.
      Menilik secara konkret insiden punahnya dinosaurus, ilmuwan yang berbeda menganggap, konsekuensi komet yang membentur bumi berbeda. Ilmuwan Amerika Andreas berpendapat, hasil benturan memang telah menimbulkan sebuah bola api raksasa yang suhunya mencapai 3.000 derajat, bola api raksasa ini dengan cepat menyebar keluar, menyebabkan kebakaran hutan di Amerika Utara dan Asia, membuat organisme terbakar menjadi abu. Dasar hipotesa yang dikemukakan Andreas ini karena ia telah menemukan komposisi karbon yang 10 ribu kali lipat tingginya dibanding lapisan batuan lainnya di dalam sedimen benda berusia 65 juta tahun.
      Ilmuwan Swiss keturunan Tionghoa Xu Qinghua juga menganggap, bahwa pukulan pemusnahan terhadap kehidupan bumi yang diakibatkan benturan komet kali ini lebih parah dibanding hanya punahnya dinosaurus. Besarnya energi ledakan dahsyat yang terbentuk dari benturan komet kali ini telah menimbulkan debu menyelubungi matahari yang mendunia, ada zat racun yang telah mencemari segenap sistem ekologi bumi, sehingga segenap samudera bumi berubah menjadi sebuah lautan mati, di saat bersamaan, di mana setelah ledakan sejumlah senyawa di udara larut bersama dengan uap air lalu menjadi hujan asam yang sangat lebat, dengan lebih lanjut telah merusak sistem ekologi bumi, dan akibat terakhir yang ditimbulkan adalah punahnya sejumlah besar spesies makhluk hidup termasuk dinosaurus.

      Belajar Anak – Siklus Air

      Mari belajar mengenai siklus air (mencair, menguap, mengembun) di alam. Dengan gambar-gambar lucu ini cara belajar ilmu pengetahuan alam yang tidak membosankan bagi anak.

      belajar anak, SD kelas 1, pengetahuan anak, siklus mencair / menguap / mengembun pada air


      Usia :

      • SD kelas 1


      Bahan-bahan :


      Cara membuat :

      1. Download dan print lembar kerja disini
      2. Kerjakan sesuai petunjuk pada lembar kerja


      Hemat Air Pangkal Hidup Lebih Lama

      Istilah hemat pangkal kaya memang betul. Akan tetapi, walaupun kita sudah kaya raya,  tanpa air pasti akan segera mati juga kitanya. Makanya bagi saya, hemat air adalah pangkal hidup lebih lama. Bukankah air adalah sumber utama kehidupan kita? Coba perhatikan tubuh kita sendiri. Renungkan, apa yang terjadi pada tubuh kita tanpa adanya air?

      Siapa diantara kita yang bisa hidup tanpa air? Tidak ada! Tiap hari tubuh kita butuh beberapa liter air. Otak kita 85% terdiri dari air dan tubuh kita 70% terdiri dari air,  sedangkan tulang kita terdiri dari 10% – 15% air. Kita juga harus minum air yang cukup setiap hari, kalau tidak cukup, maka tubuh kita akan rentan terhadap berbagai penyakit. Orang bisa menahan lapar, tapi belum tentu ada yang dapat menahan haus berlama-lama.

      Dengan semakin meningkatnya populasi manusia, tahun 2012 yang lalu saja sudah mencapai 7 miliar, dan diperkirakan pada tahun 2050 nanti akan menembusi angka yang sangat fantastis yaitu lebih dari 9 miliar orang, akan semakin mempercepat habisnya ketersediaan air. Ledakan penduduk Bumi yang akan terjadi sekitar 37 tahun dari sekarang itu khususnya di negara-negara miskin dan berkembang adalah berdasarkan proyeksi Perserikatan Bangsa- Bangsa (PBB). Nah, diperkirakan pula bahwa beberapa tahun sebelum 2050 saja sudah akan terjadi kelangkaan air, utamanya di negara-negara Afrika dan Asia.

      Sekarang saja, secara kentara ataupun tidak, telah terjadi kompetisi untuk mendapatkan air yang sangat ketat, dan kompetisi tersebut akan terus meningkat dari tahun ke tahun. Makanya jangan heran kalau banyak aquifer di seluruh dunia menjadi habis. Hal ini jelas terjadi karena konsumsi langsung manusia seperti umpamanya untuk keperluan  irigasi pertanian yang menggunakan air tanah. Berikut juga jutaan pompa di seluruh dunia yang terus memompa air tanah untuk menyuplai daerah kering, mungkin saja diambil secara berlebihan dan tanpa henti, ini tentu cepat atau lambat akan berakibat buruk.

      Baru-baru ini saya menonton sebuah acara TV yang menampilkan beberapa kota yang mengalami penurunan daratan (permukaan tanah) setiap tahunnya. Salah satu penyebabnya adalah berkurangnya air tanah yang terus diambil, seiring dengan semakin padatnya jumlah penduduk di kota tersebut. Jakarta termasuk dalam ‘ramalan’ kota-kota yang akan tenggelam. Kota-kota besar selain Jakarta  yang telah mengalami kehilangan lapisan aquifer dan mengakibatkan lapisan tanahnya turun (antara 10 hingga 50 meter) terjadi di Bangkok, Manila, Mexico City, Beijing, Mumbai, Shanghai, beberapa kota di Amerika, dan kota-kota lainnya di berbagai belahan dunia.

      Berhematlah dengan air, sekalipun itu air sumur di pekarangan rumah kita yang gratis. Paradigma kita musti dibelokkan pemikirannya. Kalau semula kita berpikir bahwa kita punya cukup air, kita punya banyak sekali persediaan air, karenanya kita bebas menggunakan sepuas-puasnya tanpa batas, sekarang saatnya kita berpikir bahwa kita tidak punya cukup air. Walau air kelihatan banyak, ingatlah hanya 1 persen yang bisa kita minum. Matikan keran ketika tidak lagi digunakan. Toilet yang bocor harus segera dibereskan, diperkirakan toilet yang bocor akan membuang atau memubazirkan air sebanyak 200 galon per hari. Jangan buang-buang air bersih untuk sesuatu yang ‘hanya’ butuh air tawar ‘kelas dua’. Ada yang mencuci pakaian pakai air aqua yang mustinya dipakai untuk air minum.

      Dalam sebuah pertemuan Earth Summit beberapa tahun yang lalu, pemerintahan dari berbagai negara menyetujui Plan of Action untuk melakukan ini:

      “Mengurangi hingga setengah dari jumlah rakyat yang tidak mampu mendapatkan air minum yang aman pada tahun 2015.”
      Global Water Supply and Sanitation Assessment 2000 Report (GWSSAR) mengatakan bahwa setiap orang harus mendapatkan akses sebesar 20 liter per harinya dari sumber sejauh maksimal satu kilometer dari tempat tinggalnya.

      Saya khawatir, kalau kita tidak mendukung program “Hemat Air”, maka sebelum seluruh manusia di muka bumi ini memperoleh akses ke air bersih yang layak, dan menikmati keberadaan air bersih tersebut (sebagaimana deskripsi yang dicetuskan oleh GWSSAR), sumber air bersih tersebut telah duluan punah, dan air bersih sudah lenyap dari muka bumi ini. Kalau itu yang terjadi, kasihan sekali generasi-generasi setelah kita yang notabene adalah anak cucu kita sendiri.

      Belajar Anak – Penjumlahan Basket

      Belajar penjumlahan pada bola basket. Penjumlahan sederhana dengan gambar keranjang dan bola basket ini cocok untuk latihan matematika dasar anak SD kelas 1

      lembar belajar anak kelas 1 SD : penjumlahan sederhana gambar bola basket


      Usia :
      SD kelas 1


      Bahan-bahan :


      Cara Membuat :

      1. Download dan print lembar kerja disini
      2. Kerjakan sesuai petunjuk pada lembar kerja


      Sejarah Bola Basket

        Basket dianggap sebagai olahraga unik karena diciptakan secara tidak sengaja oleh seorang guru olahraga. Pada tahun 1891, Dr. James Naismith, seorang guru olahraga asal Kanada yang mengajar di sebuah perguruan tinggi untuk para siswa profesional di YMCA (sebuah wadah pemuda umat Kristen) di Springfield, Massachusetts, harus membuat suatu permainan di ruang tertutup untuk mengisi waktu para siswa pada masa liburan musim dingin di New England. Terinspirasi dari permainan yang pernah ia mainkan saat kecil di Ontario,Naismith menciptakan permainan yang sekarang dikenal sebagai bola basket pada 15 Desember 1891.
        Menurut cerita, setelah menolak beberapa gagasan karena dianggap terlalu keras dan kurang cocok untuk dimainkan di gelanggang-gelanggang tertutup, dia lalu menulis beberapa peraturan dasar, menempelkan sebuah keranjang di dinding ruang gelanggang olahraga, dan meminta para siswa untuk mulai memainkan permainan ciptaannya itu.
        Pertandingan resmi bola basket yang pertama, diselenggarakan pada tanggal 20 Januari 1892 di tempat kerja Dr.James Naismith. Basket adalah sebutan yang diucapkan oleh salah seorang muridnya. Olahraga ini pun segera terkenal di seantero Amerika Serikat. Penggemar fanatik ditempatkan di seluruh cabang di Amerika Serikat. Pertandingan demi pertandingan pun dilaksanakan di seluruh kota-kota negara bagian Amerika Serikat.
        Pada awalnya, setiap tim berjumlah sembilan orang dan tidak ada dribble, sehingga bola hanya dapat berpindah melalui lemparan. Sejarah peraturan permainan basket diawali dari 13 aturan dasar yang ditulis sendiri oleh James Naismith.

        Belajar Anak – Teka-Teki Silang Matematika

        Belajar perkalian, penjulamhan, dan pengurangan, sekaligus sambil bermain teka-teki silang. Dengan latihan ini, ajarilah anak memecahkan masalah logika dan matematika dengan cara lain yang tidak membosankan, yaitu dengan permainan teka-teki silang

        belajar SD kelas 3 : penjumlahan/perkalian/pengurangan dengan permainan teka teki silang


        Usia :

        • SD kelas 3


        Bahan-bahan :


        Cara membuat :

        1. Download dan print lembar kerja disini
        2. Kerjakan sesuai petunjuk pada lembar kerja